Pedagang Susu Dan Tukang Dinamo Ditangkap Densus Di Mojolaban, Ada Busur Panah

SUKOHARJO, solopopuler.com – Dua warga dari Kecamatan Mojolaban, Sukoharjo ditangkap Densus 88 Anti Teror Mabes Polri. Salah satunya penjual susu kedelai berinisial N (50) warga Desa Plumbon, Kecamatan Mojolaban. Tertangkapnya warga ini diungkapkan Kepala Dusun (Kadus) Plumbon Etan, Dwi Mariyanto.

” Detailnya saya kurang tahu, yang pasti cuma yang bersangkutan terkait dengan jaringan teroris,” katanya kepada awak media, Kamis (25/1/2024).

Penggeledahan rumah kawasan Desa Plumbon, Mojolaban, Kamis (26/01/2024) siang. (Foto : Agung Santoso)

Namun setahunya ia rajin ibadah di masjid sehingga ditangkap usai shalat subuh. Selain rajin, lanjut Dwi, berjualan susu kedelai dan petani sekaligus baik orangnya. Dengan tipikal bukan seorang warga yang berperilaku aneh membuat warga kaget ditangkap densus.

” Habis subuh, yang bersangkutan dijemput. Tadi pagi saya ada pemberitahuan dari Bhabinsa dan Bhabinkamtibmas, ” ujarnya.

BACA JUGA: 📱Terduga Teroris Di Kota Solo Ditangkap Densus Menjabat Ketua RT Berjualan Di Pasar Klitikan

Setahu dia, polisi saat menggeledah membawa buku, handphone, busur panah, dan anak panah juga ada. Secara terpisah, berperilaku tidak aneh-aneh diungkapkan Kepala Desa (Kades) Palur, Sugito. Warganya berinisial S (49) dari kecamatan yang sama tadi membuka jasa service dinamo.

” Tadi, habis (salat) subuh ditangkap. Kalau penggeledahannya habis dzuhur tadi,” katanya.

Ada lima jenis disita dari penggeledahan diantaranya sleeping bag, sabuk karate hitam, handphone, handgrip. Meskipun satu jenis lainnya lupa, ia mengatakan bukan senjata tajam. (Agung Santoso)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *